Kamis, 26 April 2018 | 14:48 WIB

Minyak Naik di Asia Dipicu Kekhawatiran Atas Suriah

Selasa, 27 Agustus 2013 / sectoral / antara

Singapura, investorpialang.com - Harga minyak naik di perdagangan Asia, Selasa, dipicu kekhawatiran tentang kemungkinan aksi militer terhadap Suriah setelah Washington memperingatkan rezim Presiden Bashar al-Assad atas serangan senjata kimia yang dituduhkan.

Kontrak utama New York, minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Oktober, naik 30 sen menjadi 106,22 dolar AS per barel di perdagangan sore. Minyak mentah Brent North Sea untuk Oktober bertambah 32 sen menjadi 111,05 dolar AS.

Kelly Teoh, ahli strategi pasar di IG Markets Singapura, mengatakan investor mengantisipasi kemungkinan tindakan terhadap Suriah untuk dugaan penggunaan senjata kimia, yang Damaskus telah membantahnya.

"Selama beberapa hari terakhir kita telah melihat rekaman (dari dugaan serangan kimia) dan itu benar-benar keji," katanya kepada AFP. "Itu tergantung pada apakah dunia akan berkumpul dan menghentikan ini. Investor sedang mencerna itu." Phillip Futures mengatakan dalam sebuah catatan: "Jika kemungkinan militer AS meningkatkan respon, ini akan meningkatkan ketegangan di Timur Tengah dan berdampak buruk terhadap stabilitas di wilayah penghasil minyak penting di dunia, sehingga menaikkan harga." Amerika Serikat pada Senin mengeluarkan peringatan keras kepada Suriah.

"Biar menjadi jelas. Pembantaian sembarangan warga sipil, pembunuhan perempuan dan anak-anak dan orang tidak bersalah dengan senjata kimia adalah tindakan keji," kata Menteri Luar Negeri AS John Kerry dalam sebuah pernyataan yang disiarkan televisi.

Kerry mengatakan penggunaan senjata kimia terhadap warga sipil "tak bisa dimaafkan dan tak terbantahkan". Ia mengatakan Presiden Barack Obama akan mengeluarkan keputusan mengenai cara menanggapi situasi tersebut.

Dibaca : 701 kali
Baru dibaca Terpopuler