Jumat, 27 April 2018 | 00:39 WIB

Tahun 2013 Tidak Ada IPO BUMN

Jumat, 25 Januari 2013 / market / antara

Jakarta, investorpialang.com - Menteri BUMN Dahlan Iskan memastikan pada 2013 tidak ada perusahaan milik negara yang melakukan privatisasi lewat opsi penjualan saham perdana kepada publik.

"Ya, tahun ini tidak ada satupun BUMN yang 'go public'. PT Pegadaian dan PT Pos Indonesia diminta tidak IPO," kata Dahlan usai mengikuti Rakor Program Privatisasi Tahun 2013 dan Program Tim Pelaksana Komite Privatisasi 2013 di Kantor Menko Perekonomian, Jakarta, Rabu.

Menurut Dahlan, pada rapat yang dipimpin Menko Perekonomian, dan diikuti Menkeu, Menteri ESDM dan Tim Pelaksana Komite Privatisasi, dibahas 3 BUMN untuk privatisasi.

Hasilnya PT Pegadaian diputuskan tidak menempuh IPO karena perusahaan itu diarahkan fokus mengurusi layanan kepada kalangan menengah ke bawah.

Sementara PT Pos tidak "melantai" di Bursa Efek Indonesia pada 2013 karena jika IPO maka perusahaan harus terlebih dulu melakukan revaluasi aset.

"Aset Pos yang akan direvaluasi sangat besar, konsuekuensinya perusahaan harus bayar pajak. Pos Indonesia tidak punya cukup uang untuk bayar pajak yang nilainya besar," ujarnya.

Intinya diutarakan Dahlan, kedua perusahaan tersebut diminta lebih mengembangkan bisnisnya masing-masing ketimbang melepas saham kepada publik.

PT Pos Indonesia juga memiliki tugas dari pemerintah yaitu dalam rangka pelayanan kepada publik (PSO), sehingga dikhawatirkan perusahaan itu tidak fokus pada tugasnya.

Selain itu ditambahkan Dahlan, rapat juga membahas rencana "right issue" (penerbitan saham baru) 5 persen saham PT Aneka Tambang Tbk di pasar modal.

"Right issue Antam diputuskan belum dilakukan karena harga sahamnya yang jatuh, sejalan dengan anjloknya harga saham pertambangan di pasar internasional," tegas Dahlan.

Selain itu tambah mantan Dirut PLN ini, Antam memiliki kinerja keuangan yang cukup baik, komposisi utang tidak terlalu besar jadi lebih baik 'right issue' ditunda.

Terkait dengan rencana IPO Semen Baturaja yang sempat diusulkan masuk dalam Program Privatisasi Tahun 2012, Dahlan menuturkan tidak masuk dalam pembahasan pada rakor tersebut.

"Semen Baturaja tidak dibicarakan. Tidak ada yang perlu dibahas karena memang tinggal menunggu izin DPR saja. Kapan waktu IPO-nya, tidak bisa saya perkirakan," ujarnya.

Sementara rencana IPO PT Perkebunan Nusantara (PTPN) yang pernah masuk dalam program privatisasi pada tahun-tahun sebelumnya, masih menunggu selesainya pembentukan Holding BUMN Perkebunan.

"IPO BUMN Perkebunan memang ditunggu-tunggu pasar, namun tidak mungkin tahun ini karena holdingnya belum terbentuk," kata Dahlan.

Menurut catatan, pada 2012 pemerintah hanya melakukan satu BUMN IPO yaitu PT Waskita Karya pada 19 Desember 2012. (ANTARA)
 

Dibaca : 1005 kali
Baru dibaca Terpopuler